Cerita Dewasa : Mbak Farahku Yang Manja

No comment 608 views

Cerita berikut ini terjadi 1 tahun yang lalu saat aku masih bekerja sebagai karyawan electronic, dimana posisiku sebagai juru teknik, saat aku bekerja disana aku mendapat kenalan dan jatuh hati padanya namanya Farah dia cantik,

 

bodynya juga oke, apalagi buah dadanya yang besar dan bulat padat, kulitnya putih kalau aku lihat dia seperti artis.
Mula-mula memang aku target nak buat bini Tapi (ada tapinya) pemikiran dia kurang matured Takpalah pasal dia lawa So aku ayat dia ajak dia keluar ngan aku Susah enggak!!sampai banyak kali aku ajak dia

 

 

LIHAT JUGA :  Cerita Sex Malam Pertama Susah Di Lupakan

Sampai satu hari tu Dia dapat kelentong mak dia Kata dia keluar dengan member/jiran dia Kelentong mak dia kata pergi kerumah kawan Balik lewat petang So dia keluarlah gan jiran dia sampai kat tempat janji nak jumpa aku Dia dengan jiran dia split Jiran dia ikut member lain Dia naik moto dengan aku
Alamak, hari tu dia pakai baju kebarung Yang agak nipis kainnya, jelas nampak warna coli dia, merah jambu So dia pun naik moto ngan aku
Kami terus ke botinical garden penang, sampai sana terus masuk dalam Kena pulak hari makin mendung So kami masuk ke dalam Jalan laju-laju Macam race jalan kaki
Cari tempat yang terlindung dari hujan Aku tengok banyak pengunjung lain berjalan kaki keluar dari taman tu Balik kot Hari nak hujan So kami pun jumpa satu tempat terlindung Bawak pokok yang agak rimbun
Masa kami baru lepak je Hujan sudah turun Kat situ nampaknya orang takde So kepala otak aku mula terfikir blue je Dan mata aku asyik-asyik dok perhati pangkal buah dada Farah yang terdedah Putih melepak Hujan turun mula lebat

 
Tempat kami cuma tempias sikit Farah mula sejuk Aku pun sejuk jugak Tapi takkan aku nak terus peluk dia Baru first time keluar So kami borak-borak sambil aku buat lawak bodoh!

 
Tah macamana tah Farah tertampar paha aku Aku pulak tak pakai underwear Dia tampar tersentuh batang aku yang sememangnya sudah keras sebab tengok pangkal buah dada dia yang putih tu Aku tengok dia terkejut bila terkena pada bahagian keras tu Tapi tangan dia tak bergerak dari peha aku Masih kat peha aku
Dan mata dia, aku perhatikan terlirik ke bahagian batang aku Aiseh!!aku cakap dalam hati Farah sudah stim kot So tangan kiri aku bergerak kepinggangnya Kami masa tu tengah lepak atas rumput Bawah pokok merimbum Tangan aku peluk pinggangnya

 

Dia tak kata apapun Masih dok sembang pasal cerita apatah Aku dok anggukngguk kepala je
Walaupun kepala otak aku dok fikir macamana aku nak kiss bibir dia So aku buat trick Aku ambik batu-batu kecil kat tepi-tepi aku, aku gengam gan tangan kanan aku Aku baling atas kain dia/peha dia Masa tu dia duduk bersimpuh Lepas baling Aku buat-buat terkejut
“Alamak Farah Sorry-sorry Abang Terlalu asyik dengar cerita Farah Sampai tak sedar baling batu-batu kecik ni atas kain Farah”
Aku pun sapu batu-batu dari kainnya Sapuan aku lebih pada mengusap paha Farah.
“Farah Tak mau hilanglah kotoran ni Melekat!”, aku buat trick, aku usap lagi peha dia
Sementara kepala aku merapat kepaha dia Buat-buat tengok kotoran atas kainnya Lepas tu kepala aku rambut aku aku biar bergesel dengan dada dia
Farah tersentak Aku tarik kepala aku bertemu dengan muka Farah Sambil tangan kiri aku perlahan-lahan menarik tubuh Farah ke arah aku Bila muka aku berdepan dengan wajah Farah Aku cakap
“Farah Memang cantik hari ni, abang sememangnya menyintai Farah sejak mula bertemu Farah” lepas tu bibir aku menyentuh bibir Farah
Dia agak kaget Tapi membiarkan aku meneruskan pelakuan Aku gigit dan hisap bibir Farah atas bawah Farah tak membuka bibir dia Tapi aku tahu dia pun sudah naik syok Sebab tangan dia mula tarik tubuh aku rapat ketubuh dia
Kena dengan hujan bertambah lebat Farah tersandar kebatang pokok Dan bibir aku mula main peranan ke arah lehernya Hisap dan gigit dengan manja Farah makin memeluk erat Dan kakinya dari bersimpuh ke kedudukan melipat terkangkang dan badan aku dicelah kangkangannya itu

 
Tangan kanan aku mula menyelak kainnya sementara bibir aku masih menyerang rakus leher Farah dan mula menurun kedadanya Farah mengeliat sambil mengerang kecil.
“Abaang!! Abaang Geli Emm Abaang!!”
Sementara tangan kanan aku yang menyelak kainnya meramas rakus bahagian pehanya Tangan kiri aku mula membuka butang atas baju kebarung Farah Farah mengeluh.
“Jangan Baang Farah tak biasa Ahh”

 
Dia masih dalam nikmat sebab sambil buka butang baju dia bibir aku terus menhisap bahagian pangkal buah dadanya Lepas terbuka bahagian atas bajunya maka terdedahlah dua puncak bukit yang putih melepak dan disaluti hanya dengan coli nipis berwarna merah jambu Aku terus menyerang ke arah itu dengan bibirku Farah mengerang.
“Apa Abang buat nii Emm Abaangg”
Aku menghisap buah dada Farah setelah menarik coli nipisnya kebawah dengan bibirku Aku melihat Farah semakin memeluk aku erat dan kakinya semakin terkangkang, matanya pula terpejam, sementara bibirnya mengetap-getap
Tangan kanan aku yang masih didalam kainnya mula bergerak perlahan ke arah apamnya Dan mengosok perlahan Farah seolah-olah seperti terkena karan Membuka kelopak matanya yang kuyu
“Abaang Apani geli Kat situ Geli sangat abang buat camtu” dia mengeluh manja
Aku buat tak peduli Aku hisap buah dadanya Isap putingnya yang semakin menegang Sambil tangan kanan aku mengusap apamnya yang masih disaluti underwear Kankangan kakinya semakin meluas
“Ahh Emm Abaang Geliinyaa Emm”
Aku menarik tangan kirinya yang memeluk aku Memasukkannya ke dalam seluar jeans aku Sambil bibir aku masih menghisap buahdadanya Bila tangan Farah tersentuh batang aku yang menegang
“Emm Apa ni bang Emm Kerasnya Panas” sambil tangannya terus mengurut dan meramas batang aku
“Panasnya Abang punya Besaar Apasal basah!!?”
Air mazi ku mula keluar Tangan Farah seperti tak mahu melepaskan batang aku Aku buka butang seluar jeans aku dengan tangan kiri ku Terjojol batang ku yang menegang dalam gengaman tangan Farah
“Emm Abaang Besaarnya Takut Farah Emm”
Aku menarik tangan Farah dari terus mengurut batang aku Sebab takut terpancut Batang aku yang terdedah tu aku sengajakan menekan ke arah apamnya Farah semakin stim Bibir aku mula menjalar ke pusatnya
Setelah butang baju Farah semuanya dibuka Bahagian atas tubuh nya terdedah tanpa seurat benang Colinya yang nipis masa bila aku tanggalkan? Entah aku tak sedar!! Sambil bibir aku masih dipusatnya tangan aku rakus membuka butang kainnya.
“Abaang” Farah terdiam disitu
Setelah selesai membuka butang kainya Aku terus menyelak kainnya ke atas mendedahkan bahagian betis, peha dan underwearnya berdepan betul-betul dengan muka aku Kakinya masih tak menanggalkan kasut tumit tingginya
Aku terus menjilat apamnya yang dibaluti underwear nipisnya Sambil kedua-dua tangan aku meramas lembut buahdadanya yang sememangnya menjadi kegilaan aku
“Emm Emmhh” Farah mengerang lembut
Seluar jeans aku terlucut hingga keparas lutut Dengan peha Farah yang terus mengangkang aku membenamkan bibir aku ke apamnya dan menarik underwear nipisnya dengan gigiku Underwear Farah aku lucutkan hingga ketengah pehanya
Wow!!terdedah di depan ku Apam idaman ku selama ni Putiih Dengan bulu-bulu halus Apam yang tembam Aku terus menjilat Farah semakin mengeliat.
“Esskk Esskk Isskkahh” Farah mengeluh perlahan sambil nafasnya mula berombak
Dan matanya terpejam rapat Bila aku mula menghisap lembut apamnya Badannya makin melentik ke atas Farah sekarang terbaring penuh atas rumput yang agak basah Hujan masih lebat.
“Abaang Esskk Isskk Emm Gelii Sedaappnya Emm Abaangg Ahh!!”
Selesai menjilat/menhisap apamnya kepalaku naik ketas perlahan-lahan sambil lidahku tidak tanggal menjilat dari apamnya kepusatnya Kedadanya terus keleher dan kebibirnya Tubuh ku betul-betul berada diatas Farah
Dan kaki Farah terkangkang luas Kali ni Farah memeluk erat aku dan apabila bibir aku sampai kebibirnya dia terus menarik kepala aku dan mencium aku Walaupun dia tak pandai berasmara mengunakan bibir lagi tapi aku sudah stim gila Batang aku yang tegang habis tertenyeh dengan apamnya Farah aku tahu masa tu pun stim abiss.
“Ehh Emm” Farah mengeluh sambil kami beromen dengan bibir
Tiba-tiba tangan kanan Farah bergerak dari pelukan dipinggang ku mencari batang ku Farah mengenggam batang ku sambil mengarah batang ku ke arah apamnya Seolah-olah ingin merasa kemasukan batang aku ke dalam apamnya.
“Emm Abaang” Farah mengeluh manja
Genggaman tangan kanannya masih menarik batang ku ke arah apamnya Tiba-tiba Batangku terus menembus masuk ke arah apamnya dengan perlahan Aku merasa kemasukan batang aku ke dalam apam Farah Agak ketat. Farah mengeluh
“Ehh Besaar Sakitt Iehh Abaang” batangku mula bermain setengah masukan Perlahan-lahan Semakin ke dalam-ke dalam.
“Abaang Abaang Sakit sikit Abaang”
Selepas tu batang aku makin bergerak ke dalam Hingga Farah mengerang
“Ahh Isskk Emm Esskk Abaanng Sedaap Gelinyaehh Ahh”
Pergerakan aku mula laju Laju Laju
“Abaang Ahh Ahh” pergerakan tubuh Farah semakin berombak Nafas Farah makin turun naik Matanya terpejam rapat Pehanya mengangkang seluas-luasnya sambil mengepit kuat pehaku
“Isskk Esskk Ahh Abaang Ahh”
Makin laju pergerakan aku Dan bibir aku terus mengucup bibir Farah dengan rakus Dada ku menindih rapat buahdadanya

 

 

LIHAT JUGA :  Cerita Sex : Kuperkosa Kenalan Baruku

Bunyi hujan walaupun masih lebat tak kedengaran ditelinga ku Aku betul-betul dalam kemuncak Begitu juga dengan Farah Pelukan Farah semakin rapat menarik aku Kekadang kuku jarinya seperti mencengkam tubuhku
“Ahh Abaang ” batangku bermain disetiap sudut dalam apam Farah. Tengah Kiri Kanan
Kelembutan wajah dan sikap Farah Selama ni tenggelam dengan sikap yang agak ganas juga bila Farah stim habis Tu yang buat aku lagi bertambah stim
Kekuatan aku tah macamana boleh agak lama enggak mendayung dengan Farah walaupun pergerakan batang aku ke dalam apam Farah semakin licin Disebabkan air Farah yang keluar banyak
“Abaang Ahh Ahh Abaang”
Kesedapan yang aku tak dapat lupakan Dan sekarang ni aku lakukannya setiap hari dengan Farah Farah sudah jadi isteri aku. Dan pemikirannya makin matured termasuk aksi-aksinya yang semakin advance hari-kehari sebab setiap malam minggu kekadang kami menonton vCD blue bersama

 
Dan kekadang aku ajak dia enjoy nite life kat penang ni Macam gi disko Nengok midnight cinema just untuk bagi dia tambah matured Dan dia sememangnya pasangan/isteriku yang perfect

author